Category Archives: Artikel Bahasa Malaysia

FINALIS 41 BESAR I AM PRESIDENT

 

 

SHERLY ANNAVITA RAHMI | Mahasiswi | Aceh | 12 September 1992

 

PUTRI RIZKI ARDHINA | Mahasiswi Medan | 03 Juni 1993

 

TSANI LIZIAH | Mahasiswi | Sukabumi | 02 Desember 1990

 

RONA MENTARI | Mahasiswi | Yogyakarta | 23 September 1992

 

MUHAMMAD HIZBULLAH | Mahasiswa | Pondok Songkar | 20 Juli 1990

 

MUHAMMAD RAHMAN SALIM | Asst. Dosen Randi Muhammad, SH, M.Si | Jakarta | 08 Juni 1983

 

ABDUL JABBAR JAWADURROHMAN | Malang | 04 Desember 1993

 

ASMAUL HUSNA | Mahasiswi | Sidoarjo | 28 Januari 1994

 

M. KHOIRUL RIJAL | Pegawai di Dinas Komunikasi & Informatika dan staff pengajar di IAIN Sunan Ampel Surabaya | Jombang | 08 Maret 1984

 

ISNA NOOR FITRIA | Mahasiswi IAIN Sunan Ampel – Surabaya, Jurusan Hukum Keluarga Islam | Banjarmasin | 06 Januari 1992

 

AKIEF ALFATIH | Mahasiswa | Sidoarjo | 16 April 1992

 

LA MEMA PARANDY | Ambon | 09 September 1982

 

MUDRIKAN HIDAYAT NACONG | Mahasiswa | Makasar | 22 November 1985

 

SAPARUDIN | Dosen, Pegawai Negeri di Kabupaten Takalar Prov. Sulsel | Takalar | 11 November 1978

 

FITRATHUL IHSAN | Mahasiswa | Pare-pare | 14 Juni 1991

 

DR. ANDI NURLINDA | Dosen Yayasan Universitas Muslim Indonesia | Soppeng | 10 Desember 1974

 

MUHAMMAD IQBAL | Tebol | 12 Agustus 1986

 

HEARD RUNTUWENE | Dosen Universitas Samratulangi mengajar jurusan Biologi | Motoling | 17 Desember 1971

 

JENDRI FRANS MAMAHIT | 04 Januari 1990
MICHAEL REMIZALDY JACOBUS | Lawyer / Pengacara | Bitung | 16 Mei 1981
ARDIANSYAH | Wiraswasta | Cempaka | 07 April 1987
MUHAMMAD IQBAL THEMI | Mahasiswa | Jakarta | 26 Juni 1990
WAWAN SANJAYA | Mahasiswa | Balikpapan | 11 Juli 1990
SURAHMAN | Mahasiswa | Kuau | 05 Mei 1990
SAMSUL ALAM | Mahasiswa | Tanjung Aru | 07 Juli 1990
FAISAL ARIEF KAMIL | Mahasiswa | Jakarta | 18 April 1991

 

MUHAMMAD REZA SYARIFUDDIN ZAKI | Jakarta | 27 November 1989
MUHAMMAD AULIA FACHRUDIN | Mahasiswa | Semarang | 24 Juli 1994
RISMA KUSUMANENDRA LAKSANA DEWANTO PUTRA | Wiraswasta | Yogyakarta | 03 Agustus 1980
YAWARIS ABDILLAH | Mahasiswa | Lubuk Linggan | 17 April 1989
ILHAM MAGRIBI | Mahasiswa | Painan | 23 Juli 1993
MOHAMMAD SAIPUL | Mahasiswa & Wirausaha | Pati | 05 Juli 1981
BABAN SARBANA | Kepala Sekolah Taman Kanak-kanak | Bogor | 06 Agustus 1974
AKHMAD BASORI | 25 Mei 1986
AGUNG GIANTORO | Penulis & Wiraswasta | Jakarta | 12 Juni 1977
ALVENRA MULY | Presenter, EO. | Padang | 02 Juli 1985
IMAN MUNANDAR BATUBARA | Mahasiswa | Bagan Batu | 24 Juli 1985
MUHAMMAD SYIFA AS'ADY | Wirausaha | Pasuruan | 21 Agustus 1985
YANDI ALGESTRO | Karyawan Swasta / Wiraswasta | Pontianak | 16 Agustus 1981
ADITYA PRADEWO | Mahasiswa | Pontianak | 02 November 1989
YenYen Afriany | Mahasiswa | Bandung | 24 April 1985

Formula Dr.H. Azmy ‘3 Perkataan’ Dan ‘5 Kekunci’ Ke Arah Kejayaan Sesebuah Negara

Dr .H. Azmy Formula ,  3  PERKATAANTRANSPERANSI, EFFISYENSI DAN BERTOLERANSI” merupakan satu Formula  Dr. H. Azmy yang Praktikal dan boleh menjanjikan jaminan kejayaan ransangan pertumbuhan ekonomi negara, untuk memulihkan keyakinan rakyat dan masyarakat dunia pelaburan dan jaminan  kenaikan taraf ekonomi dan kualiti kehidupan rakyat dari  bebanan kemiskinan.

5 KEKUNCI utama adalah strategi  Tambah Nilai kepada dasar sedia ada. 5 kekunci ini adalah fakta utama daya tarikan dan strategi negara mahu menjadi negara maju dan sebagai destinisi pilihan negara pelaburan baru FDI di rantau Asia Pasifik.

Menurut Dr. H. Azmy “Krisis ekonomi dunia ini sebagai peluang keemasan negara untuk memaksimumkan kemampuan sebenar negara untuk menjadi negara maju menjelang 2020 sebagai ahli kuasa ekonomi dunia yang baru”.  Lakukan dasar tambah nilai ini sebagai modal stimulasi  ekonomi.

  1. Sebuah negara yang mengamalkan  dasar Pentadbiran yang Transperansi, Effisyensi dan Toleransi, Sistem Kehakiman dan Undang Undang Pelaburan yang menjamin keselamatan dan perlindungan pelaburan yang adil dan saksama.
  2. ‘Free Duty, No Corporate Tax ,No income  Tax’ (Tax Holidays  for 75 years and renewable at the same time) dan kearah  dasar ekonomik yang liberal  secara strategik.
  3. No Foreign Exchange Control, No Trade Barriers or No Quotas  and 100% Repatriation of  Capital Profit’ and ‘Tolerant laws and Regulatory Condition’.
  4. Penawaran hak status Milik Tanah Kekal : ‘Freehold Land’ untuk pelaburan hartanah  dan ‘Real Estate’ dengan pakej ‘Resident Visa’ dan  ‘Working Permit’ dengan pengurusan yang  Telus  tanpa ‘Redtape’ dan tiada  Birokrasi.
  5. Sebuah kerajaan Mesra Rakyat, ‘Freedom of  Living , Freedom of Speech, Freedom to Create, Welcoming  Society and  with Welcoming Local Resident.’

Negara memerlukan seorang Pemimpin Utama negara yang BERANI DAN BERWAWASAN untuk melakukan perubahan drastik ini.

Dr. H. Azmy berkata setiap negara yang mahu berjaya menjadi negara maju harus mengunakan Formula yang telah terjamin kejayaannya, sebagai satu strategi jangka masa panjang  negara dan Formula reka khas Dr. H. Azmy ini, Insha Allah ‘relevan’ keberkesanannya sehingga 100 tahun.

Dr. H., Azmy, pemilik Fomula memberi perlindungan Hak Cipta (‘Intelectual Property Rights’) untuk jangkamasa sepanjang hayat pereka cipta dan 100 tahun.

Kenapa penulis mengambil contoh  negara China , India dan UAE  terutamanya Dubai sebagai bahan pengkajian beliau?

Jawapannya, pada 3 Perkataan di atas dan 5 Kekunci kejayaan negara

Perlaksanaan Dasar:
Dr. H. Azmy berkata, Kuala Lumpur  adalah sebagai negeri pilihan pelaksana dasar dengan 20 strategi untuk menjadi negara maju dan dalam jangka masa 11 tahun lagi, tamatlah janji pemimpin negara Wawasan 2020.

PERUBAHAN MEMBAWA HARAPAN: 20 Strategi Untuk Menjadi Negara Maju (Mukadimah)

PERUBAHAN MEMBAWA HARAPAN: 20 Strategi Untuk Menjadi Negara Maju
PERUBAHAN MEMBAWA HARAPAN: 20 Strategi Untuk Menjadi Negara Maju

Setelah lebih 52 tahun negara merdeka, pemimpin negara silih berganti, negara Malaysia terkenal sebagai sebuah negara Islam dengan Wawasan 2020 negara yang sedang dalam proses untuk menjadi sebuah negara maju dengan sepenuhnya menjelang tahun2020.

Impian Wawasan 2020 negara yang diilhamkan adalah Wawasan bekas Perdana Menteri yang keempat Tun Dr. Mahathir Mohamad (menjadi Perdana Menteri 1981-2002 Bersara) adalah idola Penulis, yang dikenali sebagai ‘Bapa Kemodenan Malaysia dan Pemimpin Malaysia Boleh’ yang banyak berjasa kepada negara dan rakyat Malaysia.

Jasa Tun Dr. Mahathir Mohamad yang paling besar ialah apabila Tun tidak menyerahkan negara kepada IMF semasa krisis kewangan, 1997/98, walapun tekanan kemelut politik negara ketika itu sangat kuat mengancam kepimpinan negara. Keadaan ketika itu amat genting selain dari krisis ekonomi, Tun tidak berganjak untuk menyerah negara Malaysia kepada IMF sebagai tindakan pintar dan tegas kepimpinan Tun yang telah menyelamatkan negara dari penjajahan baru kuasa ekonomi dunia.

Pada penulis Tun adalah bekas Perdana Menteri yang sangat dihormati dan disayangi sebagai idola pemimpin penulis yang berwawasan dan berani yang tidak boleh dilupakan oleh setiap warga negara Malaysia sepanjang zaman.

Tun Dr. Mahathir Mohamad adalah idola penulis yang paling besar jasanya kepada negara dan rakyat Malaysia sebagai pemimpin yang dinamik yang berwawasan dan berani menentang apa jua cabaran yang cuba mengancam kepentingan negara pada abad ke 21. Sampai sekarang masih belum jelas lagi ada penggantinya pada hari ini, yang berwawasan dan berani seperti Tun Dr. Mahathir Mohamad untuk melakukan perubahan drastik seperti yang dikehendaki oleh rakyat negara ini.

Penulis melihat krisis ekonomi dunia sekarang sebagai peluang keemasan kepada negara Malaysia untuk melakukan sesuatu perubahan yang boleh menyakinkan masyarakat dunia untuk menjadikan Malaysia sebagai destinasi pelaburan mereka dan mengembalikan ‘keyakinan dan imej’ negara’ yang semakin menurun di peringkat antarabangsa yang perlu ditangani segera.

Dan yang paling jelas sekali, penulis ingin mengalihkan fokus pandangan masyarakat negara supaya lebih fokus kepada matlamat ekonomi daripada isu-isu domestik politik dan sosial, diperbetulkan dengan pandangan ke arah perubahan yang drastik boleh dilakukan dengan kembali kepada asas matlamat Wawasan 2020. Untuk menjadi negara maju tahun 2020, wajib dijadikan sasaran tepat dan hala tuju bakal pemimpin baru negara dapat dilaksanakan sebelum menjelang tahun 2020 menjadi kenyataan.

Ilham penulis untuk menulis buku ini semenjak tahun 2005 iaitu tahun kedua, penulis berada di perantauan di Timur Tengah, Dubai. Penghijrahan penulis untuk mencari peluang perniagaan di rantauan sambil membuat kajian analisis dengan mempelajari rahsia tarikan pelaburan asing di negeri Dubai.

Minat penulis untuk mengkaji dasar pelaburan kerajaan Dubai adalah kerana kejayaan dasar kerajaannya yang mampu menarik dan menyakinkan pelaburan FDI untuk menjadi pelabur di negeri Dubai dengan pembangunan menakjubkan di mata dunia ini.

Penulis juga berterima kasih kepada puterinya Lisa Azmy, Zam, Azammim, Azamars, Azim, Norma, Rina, Pn. Kihan Langgit, kedua ibubapa, adik kakak yang beliau sayangi dan sahabat handai penulis sama ada yang berada di dalam atau di luar negara yang mengenali diri penulis dan yang telah banyak memberi galakan dan sokongan moral kepada penulis untuk menulis buku ini menjadi kenyataan sebagai hadiah penulis kepada warga pembaca dan para pemimpin negara yang budiman.

Penulis ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada sahabat-sahabat, kenalan-kenalan yang mengenali diri penulis, sama ada yang berada di luar negara dan dalam negara yang tidak dapat penulis sebutkan nama-nama mereka di dalam senarai buku ini, Insya Allah, semoga Allah memberkati sokongan dan dorongan mereka dengan keberkatan daripada Allah s.w.t. dan juga dengan ucapan ribuan terima kasih.

Dan akhir sekali, untuk para pembaca dan para intelektual ekonomi semoga buku ini dapat dijadikan sebagai bahan penyelidikan yang boleh dimanfaatkan oleh bangsa dan negara sebagai panduan ilmu untuk kejayaan buat selama-lamanya. Sebagai usaha solusi pemikiran keluar dari kebuntuan untuk menangani setiap krisis itu ada jawapan.

‘Untukmu Malaysia’